Artikel
Detail Artikel

Pembelajaran PAUD: APE ZONA WARNA

  • Author: Super Admin
  • WAPIK Reference Number: AA-01126
  • Views: 12195
  • Last Updated: 06/09/2012 16:57:28





Alat Peraga Edukasi (APE) Zona Warna disamping mudah dibuat dan menyenangkan bagi siswa, juga telah menjadi juara I pada lomba APE INOVATIF Komunitas Peduli Anak Bangsa Kabupaten Pacitan 2012.


APE Zona Warna

Bunda PAUD seringkali merasa kesulitan untuk mengenalkan dan mengembangkan tema tanah, air dan udara pada siswanya. Kesulitan tersebut muncul karena media yang digunakan guru kurang tepat sasaran. Untuk itu dibuatlah Alat Peraga Edukatif (APE) zona warna, sebuah alat permainan edukatif yang sederhana, mudah pembuatannya, murah bahannya, namun di dalamnya berisi pembelajaran yang kompleks. Selain itu, penggunaan bahan-bahan bekas melatih  anak berpikir kreatif. Media zona warna ini mampu mengenalkan sifat-sifat air, kegunaan air, juga pencampuran warna. Anak-anak diajak mencoba secara langsung proses pencampuran warna, mencocokkan benda dengan warna yang sama tapi beda bentuk, dan menceritakan gambar. Melalui media zona warna ini aspek pengembangan bagi anak PAUD terlatih secara menyeluruh.

Beberapa alat dan bahan pembuatan APE zona warna


Berikut tahapan pembuatan dan penggunaan media zona warna:

Alat dan Bahan:

1. Solder
2. Gunting
3. Penggaris
4. Kardus bekas
5. Botol bekas
6. Botol minuman ukuran kecil
7. Gelas minuman plastik bekas
8. Plastik limbah
9. Sedotan bekas
10. Kertas lipat
11. Kertas emas
12. Lem
13. Cat
14. Pewarna makanan
15. Air


Cara  Pembuatan:

Proses pembuatan media zona warna sangat sederhana, menyiapkan dulu semua alat dan bahan di atas, mencuci botol bekas sedotan bekas, dan gelas plastik bekas. Menggunting kardus bekas sebagai alas/dasar, menghias alas dengan kupasan kulit kardus sehingga bertekstur. Merangkai botol bekas, gelas bekas, dan sedotan bekas menjadi piramida tempat air menggunakan lem. Menempel botol minuman kecil dengan kertas lipat aneka warna sebagai pohon geometri, melengkapinya dengan memotong kardus dengan aneka bentuk bangun ruang dan menempelnya pada sedotan, menempel kardus dengan kertas warna dan menulisinya dengan angka. Menyiapkan kartu dengan gambar kegunaan air dan menyiapkan juga kartu gambar senyum dan gambar sedih. Merangkai seluruh komponen menjadi satu kesatuan dan mengisi gelas piramida dengan pewarna makanan. Media siap dimainkan.

Tahapan aktivitas;

Guru bercerita kepada anak tentang aneka minuman yang sering diminum sehari-hari, mulai dari air putih sampai sirup aneka warna. Selanjutnya guru menyampaikan aturan main dengan gaya bercerita bahwa siswa-siswa akan berlomba mengisi air ajaib, gelas yang tampak kosong ketika diisi air putih bisa berubah aneka warna. Setelah gelas terisi air dan berubah warna siswa bergiliran memcocokkan warna air di gelas dengan pohon geometri. Setelah warna cocok dilanjutkan dengan mencocokkan angka yang tertera pada pohon geometri dan mengambil kartu kegunaan air. Siswa yang telah mendapatkan kartu keguanaan air diminta bercerita sesuai dengan gambar yang ada pada kartu. Bagi anak yang lancar bercerita, akan mendapat gambar kartu berbentuk senyum dan bagi anak yang tidak lancar atau malu bercerita akan mendapat gambar wajah sedih.

Dampak pada siswa:

Aktivitas belajar mengguanakan media zona warna mengasah multiketerampilan siswa. Setelah mengerti kegunaan air, siswa dipandu untuk merefleksi bagaimana menjaga air karunia Tuhan. Koordinasi fisik anak terlatih melalui aktivitas menuang air ke dalam gelas, mengenal permukaan halus dan kasar, menambah kosakata melalui kegiatan bercerita. Secara kognitif siswa mampu mencocokkan warna dari benda yang berbeda, mengenal angka. Secara emosional anak belajar bergiliran/antre dan belaar mamtuhi aturan main.

Kontributor: WAPIK-Unesa





Lokasi/alamat pelaksanaan praktik yang baik
:
PAUD Mutiara Hati Desa Sukoharjo, Kecamatan Pacitan, Kabupaten Pacitan
Tingkat pendidikan
:
Pra-Sekolah
Lingkup pendidikan
:
sekolah
Masalah/Latar belakang – Mengapa praktik yang baik ini dianggap penting? Praktik ini dilaksanakan untuk mengatasi masalah apa?
:
  • APE yang mengenalkan anak tentang tema tanah, air, dan udara masih sangat kurang.
  • Dengan mempraktikkan langsung anak akan selalu ingat pada hasil yang diharapkan
Tujuan praktik yang baik
:
  • mengerti kegunaan air,
  • melatih fisik anak,
  • melatih membedakan permukaan benda melalui perabaan,
  • melatih anak berbicara lancar dengan menggunakan kalimat yang kompleks,
  • menambah kosakata anak,
  • menumbuhkan keberanian dan rasa percaya diri anak,
  • mengembangkan daya imajinasi anak ,
  • mengenal kan konsep bilangan,
  • melatih mendeskripsikan warna, dan menyebutkan jenis bentuk
  • Sosial emosional seorang anak akan terlatih saat anak menjadi pendengar dan pembicara yang baik, dapat memecahkan masalah sederhana, dan mengerti ekspresi (senang, sedih)
  • berlatih  mengerti dan mematuhi aturan permainan,
  • menumbuhkan rasa sabar menunggu giliran dengan teman
Penjelasan: strategi, proses/langkah kegiatan/sumber atau materi yang dibutuhkan
:
  • Sebelum bermain, anak-anak dijelaskan tentang aturan permainan
  • Anak memasukkan air ke dalam gelas berisi pewarna
  • Setelah air tercampur menuju masing- masing gelas, anak mengamati warna yang timbul, lalu bergiliran mencocokkan warna dengan pohon geometri dan menebak warna tersebut.
  • Setelah itu mencocokkan angka yang terdapat di pohon geometri dengan kartu.
  • Setelah mengambil kartu yang sesuai dengan angka di pohon geometri, anak menjelaskan  kegunaan air sesuai gambar yang terdapat di kartu tersebut.
  • Bagi anak yang lancar bercerita, akan mendapat gambar kartu berbentuk senyum dan bagi anak yang tidak lancar atau malu bercerita akan mendapat gambar wajah sedih.
Hasil, dampak atau perubahan dari praktik yang baik
:
  • Setelah mengerti kegunaan air, anak mengerti bahwa air merupakan ciptaan Tuhan yang harus dijaga keberadaannya.
  • Menuang air ke dalam gelas akan melatih fisik anak, yaitu koordinasi mata dengan tangan
  • Pada APE ini terdapat permukaan halus dan kasar, diharapkan mampu membedakan permukaan benda melalui perabaan
  • Saat menceritakan gambar, anak diajak untuk berfikir, juga untuk melatih anak berbicara lancar dengan menggunakan kalimat yang kompleks.
  • Dengan mendengarkan teman bercerita, akan menambah kosakata anak
  • Keberanian dan rasa percaya diri anak akan tumbuh ketika anak menceritakan gambar di depan teman-temannya
  • Selain itu, bercerita sesuai dengan gambar di kartu, diharapkan imajinasi anak akan berkembang
  • Dari segi kognitif, anak akan mengenal konsep bilangan, mampu mendeskripsikan warna, dan menyebutkan jenis bentuk
  • Sosial emosional seorang anak akan terlatih saat anak menjadi pendengar dan pembicara yang baik, dapat memecahkan masalah sederhana, dan mengerti ekspresi (senang, sedih)
  • Selain itu anak-anak berlatih untuk mengerti dan mematuhi aturan main. Dalam hal ini menumbuhkan rasa sabar menunggu giliran dengan teman.
Informasi pelaku dan/kontributor – nama dan alamat
:

Pelaku: Welly Marizka Sandy (Bunda PAUD)
Kontak: e-mail wellgood@Yahoo.co.id
Penulis: Muji Astuti,S.Pd. M.Si.

Kontributor: WAPIK-Unesa





Kirim Komentar

Nama:
Email:
Komentar:
Captcha:


  • List Komentar